Tuesday, 17 October 2017

Aku Ingin Kembali ke Masa Kecil

Akhirnya sampai pada titik dimana aku benar benar merindukan masa kecil. Dimana dunia serasa milik sendiri.

Teringat waktu TK, pagi hari selepas bangun tidur langsung duduk di depan televisi sambil menunggu "mamake" (pembantu di rumahku) datang dan memandikanku lalu memakaikanku seragam sekolah.

Aku selalu diantar bapak ke TK naik motor supra. Aku tidak pernah bawa tas dan alat tulis ke sekolah. Pokoknya berangkat ya tinggal berangkat.

Pelajaran dimulai dan aku senang senang aja. Ga ada PR/guru killer. Nama nama guru yang kuingat yaitu Bu Mus, Bu Dini, dan Bu Harmini. Kalau tidak salah gurunya ada 6.

Tiba waktu istirahat, mamake pasti sudah nunggu di depan kelas untuk nyuapi menu favoritku, nasi telur dengan topping kecap. Baru setelah makan aku gabung main dengan teman temanku.

Kalo bel pulang bunyi, mamake pasti sudah menunggu di depan pagar sekolah buat menjemputku. Oh iya, meskipun di depan sekolah ada penjual mainan, aku tidak pernah membeli mainan apapun disitu, entah kenapa.

Aku dan mamake pulang selalu naik becak, dan yang sering aku tumpangi adalah becak Mas Muhtar. Kalo bukan Mas Muhtar dan tukang becak itu tidak tau alamat rumahku, petunjuk arah yang diberikan mamake pasti "kaliwantean, ngalor".

Sepulang dari TK aku lebih sering tidur atau nonton TV. Menjelang sore baru aku main dengan Aldi dan Abdi. Teman rumahku waktu kecil hanya mereka berdua. Biasanya kami saling berkunjung ke rumah satu sama lain dan hanya sekedar nonton TV atau bermain mainan yang lagi tren waktu itu. Sayangnya, Aldi pindah ke Cilacap.

Jam 4 aku harus sudah sampai rumah lagi, setelah itu makan, mandi dan nonton TV sampai maghrib.

Lepas sembahyang maghrib, biasanya aku bermain sambil nonton TV di kamar kakak. Kalo aku dan kakak sudah ribut, ibu pasti datang dan melerai kita berdua. Lalu kita bertiga nonton TV sambil kakak sesekali membaca buku pelajarannya. Kadang bapak juga ikut nimbrung kalo pekerjaannya sudah selesai, dan kita ber-empat desel deselan di satu kasur.

Kalo sudah jam 8, berarti waktunya tidur. Aku, bapak, dan ibu pindah ke kamar depan dan aku tidur di tengah tengah mereka... Besoknya aku terbangun dan kegiatan ini berulang ulang sampai aku lulus dari TK Aisyiyah Sumpiuh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Masih banyak kisah masa kecilku yang akan aku ceritakan di artikel berikutnya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku bener bener ngga nyangka, akhirnya aku sampai di titik ini. Apa ini artinya aku sedang berada dalam fase kejenuhan hidup?

Ya Alloh, kuatkanlah aku.

Sunday, 30 July 2017

Rencana Alloh Lebih Baik

Ditulis di serambi rumah tercinta...

Postingan ini adalah lanjutan postingan sebelumnya...

Kemaren gw dah berunding sama orang tua. Mereka bilang kalo penerimaan siswa di SMA Negeri udah ditutup semua. Hasil yang sangat mengecewakan.

Akhirnya gw diberi 2 pilihan, yaitu berhenti sekolah 1 tahun dan tahun depan gw daftar ke sekolah yg deket dengan konsekwensi gw jadi kelas 10 atau nerusin sekolah di SMA ini selama setahun dan kalo gw tetep ga betah ntar gw dipindahin.

Bagi seorang intelektual macam gw, akhirnya gw memilih untuk survive di SMA gw yang sekarang. Toh kalo tetep ga betah, tahun depan bisa pindah.

Yaa mau gimana lagi... Hidup memang pilihan, tapi terkadang pilihan yang kita dapatkan itu semuanya menyulitkan.

Dan mulai hari ini gw berjanji sama diri gw sendiri bakal sekolah dengan semangat meskipun jauh dari orang tua dan sebatang kara di kost.

Semoga aja akhirnya gw betah sekolah disini, kalo ga betah ya mau ngga mau gw harus pindah. Karena semua demi masa depan gw sendiri.

Gw sangat percaya rencana Alloh lebih baik dari rencana manusia :)

Friday, 28 July 2017

Lingkunganku... (Ingin Pindah Sekolah di Pertengahan Semester)

Diketik tengah malem dalam keadaan sakit dari kamar kos 3x4 meter yang sebentar lagi harusnya gw tinggalkan.

Ga kerasa gw udah SMA, dan udah gw jalani masa SMA ini selama 2 minggu. Dan yang gw rasakan cenderung ngenes. Bukan di kosnya, tapi di SMAnya.

Singkat cerita gw diterima di sekolah terbaik di kabupaten tempat gw tinggal.  Dan gw masuk di peminatan IPS. Peminatan yang sering dianggap sebelah mata (ya mungkin emang nggak keren sih :v)

Kenapa di IPS? Simpelnya gue ga suka sama ilmu ilmu alam dan berhitung. Tapi sebenernya alesan gw milih IPS karena nilai UN gw mencukupi buat masuk IPA di sekolah ini :v

Masuklah gw kesekolah ini dengan pedenya. Gw sendirian disini soalnya ga ada temen SMP yang masuk ke sini. Ada sih temen SD, tapi dia di peminatan IPA yg bikin gw ngerasa jauh sama dia :'(

Waktu PLS sih oke betah betah aja. Tapi waktu mulai masuk kelas, masalah dimulai...

Regu PLS dan kelas itu ngga sama. Kebetulan gw masuk di kelas X IPS 2 yang mayoritas kelompok sebelah. Ketidakbetahan mulai terasa saat gw merasa dikacangi oleh cowo sekelas. Padahal jumlah cowo di kelas hanya 12. Huhu :'(

Akhirnya gw pun bertindak dengan cara pergi ke BK dan minta pindah ke kelas X IPS 1 karena temen temen PLS gw mayoritas disitu.

Setelah permintaan gw disetujui dan pindahan udah jalan 2 hari, masalah baru muncul lagi yaitu anak X IPS 2 jadi musuhin gw. Dan gw ngerasa mulai dibully sama anak X IPS 2.

Sekarang gw bener bener bimbang, antara bertahan di sekolah ini atau pindah ke sekolah lain yg lebih deket dari rumah meskipun kualitasnya agak dibawah SMA gw yg sekarang :'(

Tapi gw cenderung memilih pindah karena kenyamanan itu nomer 1 dibandingkan apapun. Mungkin di sekolah itu malah gw bisa dapet pararel 3 besar dan kemungkinan ikut jalur undangan PTN juga gede.

Mungkin gak ya pindah sekolah? Sedangkan gw baru masuk di sekolah ini, trus ini juga bukan akhir semester. Malah awal semester mendekati pertengahan :'(

Yah, semoga aja gw bisa pindah ke sekolah itu. Meskipun sekolah biasa aja, tapi yang jelas gw bisa tinggal di rumah dan merasakan kehangatan di asuh oleh orang tua gw secara langsung.

Love you mom and dad <3

Ardian Dwi Kurnia - 2016. Powered by Blogger.